Rabu, 09 Maret 2016

6 Hal yang Mengusir Pembeli rumah

Filled under:

Tahun lalu, CNBC melaporkan kenaikan harga di pasar properti Jakarta merupakan produk dari pertumbuhan yang berkelanjutan bukannya gelembung udara perumahan. Sebagai penyelesaian pendekatan rel metro, para ahli mengatakan sistem angkutan massal tidak hanya akan menambah kenyamanan untuk kemacetan, itu akan meningkatkan ekonomi lokal.


Di Knight Frank’s untuk Asia Pasifik, direktur riset Nicholas Holt mengatakan aktivasi kota jalur metro pertama akan menyebabkan lonjakan harga pada banyak properti di seluruh kota, terutama yang berdekatan dengan stasiun metro.

Ledakan Harga Properti

Sejak 2009, properti di Jakarta telah mengalami lonjakan 150 persen dalam harga jual. Namun, meskipun melonjak, masih banyak pembeli, terutama di kalangan orang Indonesia yang makmur. Dan dengan penjualan properti pada 2016 diperkirakan akan mencapai sepuluh hingga 12 persen, yang bertentangan dengan tujuh hingga delapan persen yang mereka hasilkan tahun lalu, seperti dilansir Realty Economic Times, lonjakan itu sangat tidak mungkin akan berakhir dalam waktu dekat, memberikan lebih banyak kesempatan bagi penjual untuk mendapatkan harga yang lebih untuk properti mereka.

Yang Tidak Boleh Dilakukan saat Menjual

Mengingat betapa positif pasar untuk penjual, Anda tidak harus memiliki masalah besar untuk menjual properti di pasar perumahan ini. Namun, jika properti Anda telah berada di sana untuk beberapa waktu, Anda mungkin melakukan sesuatu yang menyabotase kesempatan Anda sendiri untuk cepat menjual. Baca terus untuk melihat apakah Anda membuat salah satu kesalahan pada daftar di bawah ini.


1. Harga yang Anda minta terlalu tinggi. Anggaran adalah perhatian utama bagi pembeli. Dan tidak ada yang membuat mereka berjalan lebih cepat ke arah lain daripada harga yang diminta tidak realistis. Ya, mereka bisa menegosiasikan harga dan persyaratan dengan Anda, tapi kebanyakan tidak akan repot-repot untuk melakukan itu. Jadi jika properti Anda sudah berada di pasar cukup lama, ertimbangkan melakukan pemotongan harga dari yang Anda minta. Anda mungkin akan terkejut betapa pembeli akan cepat berbaris di depan pintu Anda segera setelah Anda melakukannya.

2. Anda tidak menggunakan alat-alat online. Pembeli rumah menggunakan situs listing seperti Rumah untuk menemukan rumah dijual di Jakarta. Sangat mudah, cepat dan efisien bagi pembeli. Untuk pembeli seperti Anda, situs ini dapat menawarkan tempat yang lebih besar untuk pembeli yang berminat. Bagi mereka yang berencana untuk berimigrasi ke Indonesia dari negara asing, website real estate biasanya tempat di mana mereka memulai perjalanan untuk membeli. Semakin banyak orang yang melihat daftar dan foto, semakin banyak kesempatan Anda mendapatkan arahan pembeli yang sempurna. Anda juga bisa mengunggah video dari rumah Anda untuk memberikan tur virtual properti Anda.

3. Pinggir jalan Anda tidak memiliki daya tarik apapun. Setiap penjualan dimulai saat calon pembeli Anda berhenti di pinggir jalan. Apakah mereka menyukai apa yang mereka lihat? Jika tidak, hal itu bisa menjadi titik yang melawan Anda bahkan sebelum mereka melangkah ke rumah Anda. Jangan memberi mereka alasan untuk mengatakan tidak. Perbaiki bagian luar rumah dan halaman Anda agar mereka mulai mengatakan ya segera setelah mereka melangkah keluar dari mobil. Pangkas semak-semak, potong rumput dan cuci kotoran atau puing-puing di dinding eksterior dan atap. Jika Anda memiliki sebuah mobil jelek, letakkan jauh dari properti. Cobalah untuk membuat rumah Anda terlihat seperti yang terbaik di lingkungan.

4. Rumah Anda bau. Jika Anda memiliki hewan peliharaan atau jika Anda merokok di dalam rumah Anda, kemungkinan besar, rumah Anda akan berbau seperti Fido atau surga bagi perokok. Mereka adalah jenis bau yang benar-benar menempel pada pakaian dan furnitur, sehingga tidak mengejutkan pembeli potensial tidak akan cepat mengetuk pintu Anda dan mengambil langkah canggung kembali, waspada dan tidak mau masuk ke ambang pintu. Jika Anda ingin menjaga pembeli Anda, pastikan Anda mengambil langkah-langkah untuk menyingkirkan bau. Jika bau tersebut tetap ada, ulangi proses sampai tidak ada bau yang tercium.

5. Rumah Anda dihiasi dengan cara yang terlalu pribadi. Sebaiknya hapus semua memorabilia pribadi Anda dari rumah Anda sebelum Anda membiarkan pembeli masuk. Jika foto ibu Anda tergantung di dinding bersama dengan potret berukuran sebenarnya dari nenek moyang, turunkan mereka segera. Menyukai warna merah muda? Pembeli Anda mungkin tidak menyukainya, sehingga itu adalah alasan yang baik untuk menyingkirkan semua memorabilia merah muda Anda yang sudah dikumpulkan selama bertahun-tahun. Anda ingin prospek Anda merasa cepat terkoneksi dengan rumah, membayangkan tinggal di sana. Mereka tidak akan dapat melakukannya dengan mudah jika harta benda Anda berada disana.

6. Rumah Anda kotor. Tidak ada yang mematikan minat pembeli potensial rumah lebih dari pemandangan kotoran dan debu. Belum lagi perbaikan dan renovasi yang diperlukan untuk menghadirkan bangunan atau rumah sampai dengan kode. Mulai dari jaring laba-laba tebal hingga laba-laba gemuk, rumah yang belum dipelihara dan dibersihkan selama beberapa tahun akan menjadi tantangan untuk menjual, terutama karena pembeli menempatkan begitu banyak nilai dalam kondisi properti. Meskipun begitu jangan takut, jika Anda tidak ingin menghabiskan dana ekstra pada pembersihan dan renovasi, Anda selalu bisa menjual properti sebagai fixer upper. Harga yang diminta tidak akan setinggi rumah yang sempurna, tetapi ini akan memungkinkan Anda untuk menjualnya lebih cepat.

Jadi jangan mengusir pembeli potensial. Perhatikan hal-hal tersebut, dan Anda akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk menjual properti Anda lebih cepat.